Maling Ramah Lingkungan

 

Dibuat dalam rangka berpartisipasi dalam gerakan Blog Action Day.

Bloggers Unite - Blog Action Day

Belum lama ini, tepatnya Februari 2007, PT. Modern Photo Tbk meluncurkan E-Moto atau elektronik motor, alternatif kendaraan roda dua yang murah dan ramah lingkungan. Mengapa bisa begitu?

Sepeda motor ini menggunakan daya utama baterai rechargable 48 Volt dengan umur pakai 2 tahun dan harga barunya Rp. 500.000. Untuk menempuh jarak sejauh 80 kilometer, sepeda motor ini membutuhkan 1,5 kWh[1] (kilowatt jam) dengan kecepatan maksimal 50 kpj (kilometer per jam). Dengan TDL saat ini Rp. 600, maka biaya yang dibutuhkan untuk jarak tempuh tersebut cukup dengan Rp 900. Sedangkan untuk sepeda motor konvensional, dengan asumsi tingkat konsumsi bahan bakar 1:40 jarak itu membutuhkan 2 liter BBM dengan biaya Rp. 9.000, 10x lipatnya! Itu baru hitungan ‘bahan bakar’ yang diperlukan. Kalau perlu diganti, biaya Rp. 500.000 untuk 2 tahun tidaklah sebanyak biaya BBM dengan jangka waktu yang sama kan?

Sedangkan untuk penggerak roda, E-Moto menggunakan dinamo yang memiliki daya tahan optimum alias umur pakai selama 5 tahun. Belum lagi tidak adanya polusi suara yang keluar dari knalpot yang bising. Harga jualnya mulai dari 4,4-5 juta.

RW 09 Puri Bintaro sudah menggunakan sepeda motor ini sebagai sarana petugas keamanan untuk berpatroli di lingkungannya. Padahal lingkup RW-nya cukup luas : 12 RT dan 700 rumah. Kecepatan maksimal yang dimilik motor ini yang ‘cuma’ 50 kpj dianggap sangat pas dengan kebutuhan berpatroli. Ya moso patroli tapi ngebut, apa yang bisa dilihat? Pilihan yang cerdas, bisa menjaga keamanan dari maling namun tetap ramah lingkungan. 🙂

Namun seperti sepeda motor lainnya, untuk memiliki dan mengendarai E-Moto harus tetap memiliki SIM, STNK dan BPKB. Karena motor ini memang diperuntukkan berada di jalan raya. Jangan mentang-mentang sudah menjaga lingkungan terus boleh lupa safety riding yak!

Pilihan kendaraan yang murah dan ramah lingkungan. Lalu kenapa saya masih memilih sepeda motor konvensional? Tunggu saja artikel berikutnya.

[1] menggunakan fitur baru AnswerLinks

Sumber :
Kompas
Pikiran Rakyat
SciBlog LIPI
– Tabloid STAR Pdk. Indah & Bintaro No. 19/TH III/21 Sept-04 Okt 2007

Advertisements

Author: edy

bla bla bla

48 thoughts on “Maling Ramah Lingkungan”

  1. semoga makin banyak perusahaan yang peduli dan menciptakan produk yang ramah lingkungan demi kepentingan kita semua dan anak cucu di masa depan. jadikan hari esok lebih baik dengan menjaga kelestarian lingkungan.

  2. Aku pernah pake juga motor ini bro, milik-nya temen-ku, dan ya, sangat mumpuni untuk semua kemampuan yang di-tawarkan-nya apalagi bersahabat dengan lingkungan, meskipun yah, untuk mobilitas yang tinggi rasa-rasa-nya belum cukup 😉

    *ngelirik komen arul dan harr, aku juga setuju*

  3. @mardun
    saya belon tau berapa besar tenaga motor ini
    data spesifikasinya sedikit sekali yg bisa saya dapat
    dugaan saya mestinya sih bisa
    untuk mudik juga bisa tp sambil bawa mesin diesel
    buat ngecas aki di jalan, bang :mrgreen:

    @warmorning
    target utama sepertinya emang bukan untuk jarak jauh
    tapi bagi keperluan rumah tangga, misalnya untuk ke pasar
    ato dipake patroli dowang…
    giliran ngejar maling tetep pake yg 2-tak 😆

    @cK
    iya, tante… masih ttg motor 😳

    @aRuL
    sarana pendukung buat pejalan kaki/naek sepeda msh ga layak, bang
    kalo ga mo dibilang jalannya dah direbut pengendara motor brengsek 😀

    @harriansyah
    pasti ada efek buruk lain dng memilih menggunakan aki
    paling tidak usaha udah dimulai dng ‘mengurangi penggunaan bahan bakar’
    sapa tau abis ini orang-orang pinter itu bisa bikin motor hibrid ato motor yg pake tenaga solar…
    emang mesti dilakukan bertahap, supaya masyarakat mau menyadari, menggunakan dan pada akhirnya menyentuh segala bidang
    sekalian nunggu tehnologinya bisa dibuat di sini
    yg susah kan bikin kesadarannya itu 😀

    @Sawali Tuhusetya
    amin… 🙂

    @extremusmilitis
    belom bisa dipake buat asoy-geboy-keliling-kota ama pasangan yak 😀

  4. Pingback: Telmark.
  5. Wah alternatif lain dari BBM ya..

    Walaupun cuma 50 kpj, tapi untuk kendaraan dalam kota cukup worth it tuh kayanya..HeHe

    Salam Kenal.

  6. Situ ngimpi apa ?!!
    Ndak bakalan laku di Indon !!!
    Lha wong motoris kita senengnya pakek knalpot bosok nyang bunyinya meraung-raung kayak orang kesurupan !!!

    (Fungsi knalpot nyang meraung-raung kan jugak buat “nglakson”…. 😆 )

    >>> Buat Blogger nyang knalpot motornya buntung bin bosok, jangan mau pake sepeda listrik gituan, entar kalian ndak bisa lagi nge gas meraung-raung kayak orang kampungan nyang kesurupan,….. <<<

  7. Ramah lingkungan, butuh kesadaran dari pemakai kendaraan bermotor tu, mas. Asap yang keluar dari bokong, mengepul kemana-mana membentuk awan hitam yang tak sehat.

  8. @extremusmilitis
    huss… di sini bukan biro jodoh! 😛

    @mina
    temenin yaa :mrgreen:
    psst!! jng lupa hasil penjualan dibagi dua!!

    @nieznaniez
    cari yg mo mbencong eh mbonceng aja, niez

    @mbelgedez

    motoris kita senengnya pakek knalpot bosok nyang bunyinya meraung-raung kayak orang kesurupan

    😆
    kaya iklan oli itu yak, om

    @aRuL
    ya harus dibikin jalur yg layak
    sekarang kan trotoarnya dipake buat jualan
    kalo dicampur dgn kendaraan lain bahaya 😀

    @anas fauzi rakhman
    maap saya juga belom dapet spesifikasi
    bedanya dng Beatrix, ya beda pabrikan
    ga ngejawab yak… 😆

    @Hanna
    *ngeliat bokong*
    bokong motor saya ga ada asapnya kok…
    🙄

  9. Ayooo .. kamu ketahuan .. bikin judul yang menjebak hwakakak 😆

    Saya tahu kenapa kamu tetap milih motor yang konvensional. Soalnya kalo yang ramah lingkungan kecepatannya max cuma 50 km/jam sedangkan yang konvensial bisa kamu geber sampe 100 km/jam .. hahaha .. kamu suka ngebut .. ayo ngebut.

  10. @erander
    bukan, pak! sumpah deh itu bukan saya! :mrgreen:

    @Yari NK
    tehnologinya masih nanggung sih, mas

    @iman brotoseno
    adanya yg bisa naek motor sambil sms/tlp 😆

    @‘K,
    bukan masalah kuatnya, tapi malunya itu motor dinaekin elo

    *kabur*

    @rozenesia
    bedanya tipis ya antara bukit dan gunung :mrgreen:

  11. kalo pas tanjakan aki nya tekor pgimane yah?? dorong bawa pulang?? 😀

    kalo punya sendiri mo di modip supermoto, streetfighter, monoshock trus cet warna putih keliling jakarta pas 17-an dech… 😛

  12. cucok bo buat gw yang ngga suka “speed” dalam berkendara 🙂

    dan ramah lingkungan, apalagi kalo yang bawa ramah sama janda tetangga 😳

    nice article brow…

  13. @munggur
    saya masih pengen coba ngurangin polusi motor aja 😀

    @dinopiero
    kalo aki tekor ya disetut 😆

    @guebukanmonyet
    semoga makin banyak yg peduli lingkungan 🙂

    @kendi

    cucok bo buat gw yang ngga suka “speed” dalam berkendara

    apa karena bobot pengendara? 😛

  14. @almascatie
    itu termasuk ga ramah lingkungan
    karena pake sendal jepit yg terbuat dari karet
    coba pake sendal bambu 😛

  15. Wah lagi ngomongin lingkungan hidup dan kawan kawan ya, tapi sammi tidak terlalu berpolusi kok 😀

    Ternyata harga E-Moto sama B-Trix sama ya rata2 motor kek gitchuw motor ibu2 kapan ya bisa ngendarain suzuki bandit 😀

  16. dah pada telat, eh apa baru pada nyadar? eh yg nyadar ame yg cuek banyakan yg cuek so, emang kalian udah pada sadar trus ngelakuin segalanya atas dasar ramah lingkungan? boong

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s