Debat Jalanan

Akhirnya saya putuskan untuk menulis hal ini, bagaimana kita sebagai warga sipil berhak untuk berdebat atau mengajukan argumentasi kepada polisi atau siapa pun yang memberhentikan kita di jalan. Lakukan dengan senyum dan ramah atau Anda akan dituduh melawan aparat. 😆 Ada aja deh alasannya!

Debat #1
Awalnya sih kemarin siang waktu ngobrol sama istri di mobil. Dia cerita kalau teman kerjanya baru-baru ini mengalami peristiwa yang —menurut saya— cukup menarik. Saat berada di suatu ruas jalan dengan 2 lajur, di sisi kanan cukup padat dan sisi kiri juga padat, dipenuhi 2 orang polisi dengan motornya masing-masing yang berbanjar dan asyik berbicara sehingga menutupi jalan. Ah tapi banyak kok pengendara motor yang ngobrol dengan teman di sampingnya tanpa sadar kalau mereka menguasai jalan. Atau memang jadi kepuasan tersendiri saat bisa jadi raja jalanan? Kalau mau ngobrol ke warung kopi yang ada wifi gratisnya saja, lebih enak sambil ngeblog! 😛

Balik lagi ke 2 polisi tadi, rekan istri, disebut saja RI, berusaha melewati bapak-bapak polisi namun agak sulit sehingga mobilnya nyaris menyerempet salah satu motor. Kemudian ia meneruskan perjalanan. Sekitar 200 meter dari tempat tadi ternyata polisi itu mengikuti dan kemudian memberhentikan mobilnya. Terjadi dialog sebagai berikut :

Polisi : Bisa lihat surat-suratnya?

RI : (nunjukin surat-surat yg lengkap) Emang salah saya apa, pak?

Polisi : Kamu tadi hampir nyerempet saya!

RI : Lha abis bapak juga ngobrol seenaknya. Ga sadar ya nutupin jalan? Itu juga kan salah, pak!

Polisi : (berusaha mencari-cari kesalahan) Nah ini kok plat nomornya ga pake yang asli?

RI : Emangnya ga boleh ya? Pasal berapa, pak?

Ternyata oh ternyata RI sudah menyalakan fitur voice recorder-nya bahkan sempat memotret wajah polisi dengan hape kamera 3,5MP dan 3G. Polisi pun kemudian menyadari hal ini dan keberatan dengan yang dilakukan RI. RI berkeras untuk menyimpan hasil rekamannya. Akhirnya polisi bersedia melepas RI pergi setelah yakin rekaman dan foto barbuk sudah dilenyapkan.

Debat #2
Nah kalau ini kisah yang saya alami sendiri. Minggu jam 2 dinihari saya mesti berdebat dengan seorang BM. Awalnya, setelah bubar dari kopdar di Taman Suropati, Menteng beberapa teman hendak pulang bareng. Dari TamSur ke arah Jl. Diponegoro dan belok kiri ke arah Kuningan.

Begitu belok kiri sudah ada beberapa BM yang berjaga di situ dan salah satunya memberhentikan rombongan. Terjadi perdebatan tentang bekibolang, termasuk saya yang mempertahankan argumentasi bahwa bekibolang bisa saja dilakukan bila tak ada rambu dan/atau lampu lalu lintas yang menyatakan demikian. Mungkin karena anggota rombongan cukup banyak dan saya keukeuh bertahan, bapak BM pun merelakan kami untuk melanjutkan perjalanan.

Mungkin kisah kedua mirip dengan kisah pertama dan menjadi biasa saja andai saya tidak melakukan debat via telepon. Ya, teman saya yang berada di lokasi kejadian memutuskan untuk mengganggu proses orgasme saya dan mengalihkannya kepada menelepon saya dan berdebat dengan seorang BM. Untung otak mesum ini bisa cepat tanggap. Lha wong lagi enak-enak tidur kok dibangunin…

Sebenarnya bukan hal yang membanggakan untuk ditulis mengingat ini sama halnya dengan membuka kekurangan orang lain. Bukan untuk menyerang profesi tertentu karena siapa saja bisa jadi pelaku korupsi. Namun mesti dilakukan untuk menghindari hal yang sama terjadi pada Anda, agar tak ada lagi korupsi di jalanan.

Artikel terkait :
Nasib Pelat B
Belok Kiri Boleh Langsung?
Safety Riding dan Aturan Lalu Lintas
Stop Korupsi Jalanan

Advertisements

47 thoughts on “Debat Jalanan”

  1. hohoho….
    saia ambil tipsnya yang nomer satu kalo begidu, soale kalo yang nomer dua uda fernah saia fraktekin…. :mrgreen:
    ribud-ribud sama dua folisi dudud yang ndak jelas, sambil mbawa dekingan klab motor yang mayan terkenal….
    ato karena temen yang saia bawa itu anak fejabadh folisi yah?
    berarti saia nefotis donk…
    *dibakar caplang*

  2. Ho ho, saya dah liat tuh video tentang si polisi,
    Yang nilang turis di Bali,
    Malu nih rasanya sebagai sesama bangsa sendiri,
    Gayanya itu lho yang sok suci, padahal ujung2nya ya money money,

    Mengingat banyak dari kita- kita yang SIMnya beli,
    Pastinya urusan peraturan lalin dan perilaku dijalan taunya sedikit sekali,
    Sebaiknya memang ada cara untuk sosialisasikannya barangkali,
    Misal disetiap media cetak ada kolom khusus untuk ini,

    Semisal bekibolang, artinya kan boleh belok kiri,
    Boleh, bukannya mesti,
    Kalau mo lurus, boleh kan tetap dijalur kiri?
    Atau kumaha tah, mohon pencerahannya ah disini,

  3. hm, debat yang seru 😀
    klo menurut saya sih itu bukan debat, pak. mungkin lebih kepada sikap kritis pada pihak yang memang tidak bertindak sesuai aturan.
    dan sikap seperti itu positif sekali.
    kita butuh orang -orang yang berani melawan kan?

    *nyambung ga ya, saya bacanya super kilat si 😕

  4. he? bapak punya motor dan suka naik motor?
    saya suka motor juga 😄
    tapi ga bisa naiknya 😥
    naik sepeda juga udh lupa lagi gimana caranya 😕

    lha maap oot ya pak :mrgreen:

  5. @cK
    bukannya kamu punya kartu sakti? 😛

    @detnot
    gutlak yak

    @Ochep PoB
    pisau kalo lama ga dipake jadi tumpul lhoo

    @Hoek Soegirang
    weks anak pejabat toh… fantes…

    @itikkecil
    buat apa? mo ditilang? 😆

    @Praditya
    ya saya sudah liat videonya… itu salah satu yg tertangkap kamera
    satu aje dah bikin panik, apalagi kalo banyak :mrgreen:

    @evan
    saya juga ngebayangin andai mereka punya http://blog.polri.go.id 😆

    @rumahkayubekas

    Kalau mo lurus, boleh kan tetap dijalur kiri?

    tergantung kondisi jalan yg dilalui, pak
    kalo emang jalan kecil mestinya gpp
    tapi kalo jalannya cukup besar lebih baik ambil lajur kanan ato tengah
    biar yg mo belok kiri ga bawel klakson-klakson :mrgreen:

    @eMina
    pake kata debat biar seru aja hehehe

    @eMina OOT
    lha tinggal naek aja moso ga bisa?
    cari bangku ato tangga biar lebih gampang 😛

  6. Lha, saya kena tilang gara2 ga pake plat asli 😦
    45 ribu, sayang juga, tapi nda’ bakat debat
    andai ada pemilik blog mjd beking saya 😳
    *halah, kaburrr!!*

  7. Konon, selama plat yg gak asli itu sama ukurannya dgn plat asli dan gak ditulisi macam-macam (nama sendiri atauapalah) memang gak masalah..
    Mohon koreksi kalo saya salah..

  8. debat yang #1 mantap euy,..
    mo coba praktek ahhhh,…

    btw, yang slip tilang warna biru, merah dan ungu (saya lupa warna aslinya,..) itu emang beneran nggak seh?

  9. haha pernah pengalaman ade gw, bekibolang dgn cueknya trus dibrentiin polisi krn katanya yg barusan bukan BELOKAN tapi TIKUNGAN..aih, bukannya sama2 ga lurus yah? binun.. untung tampangnya polos (ga pake ayam n cakuwe) jadi dibebasin.. 😀

  10. @caplang
    helikopter-nya sudah saya jual buat beli odol, bro..
    Itu helipet-nya aja sudah ta pindahin ke istana bogor swaktu si mbush mau datang.. 😀
    he he he, ternyata OOT itu nikmat..

  11. Saya pernah berdebat dengan polisi gara2 teman saya pakai STNK foto kopian (yang asli sedang diperpanjang…di Bali).
    Hehehe sebenarnya kami salah sich.
    Kata Pak polisi seharusnya kami minta surat jalan ke SAMSAT sebagai pengganti STNK yg sedang diurus. Waktu itu kami ngeyel sama polisi kalau kami tidak tahu aturan itu, dan kami malahan menyalahkan pihak kepolisian karena tidak melakukan sosialisasi akan aturan itu.
    Hehehe akhirnya lolos juga 😀
    Eh saya salah ya? … ah bodo amat … :mrgreen:

  12. aku juga pernah berdebat dengan sejumlah polisi muda (baru lulusan kayaknya). suatu pagi aku parkir di terminal nungguin kekasih tercinta. di samping mio kencanaku ada dua tiger dan tiga orang polisi. tiger itu hanya pake satu spion kecil, plat nomernya nggak asli dan malah diposisikan agak tersembunyi. selama aku nunggu para lelaki berseragam itu dengan sok-nya menggodaku. aku diem aja memendam rasa jengkel. pas kekasihku datang baru aku buka mulut. “mas-mas, itu motornya kok tidak sesuai aturan sih, padahal khan motor polisi,”kataku.
    dan para polisi itu dengan wajah ngece membalasku. “Lha situ kalau bisa tilang aja,”kata mereka sambil tertawa-tawa. Duh…rasanya pengen saat itu juga aku lapor Kapolri.

  13. @rozenesia
    tapi kalo razia bayut™ kayanya ga bisa deh… 😆

    @lil4ngel5ing
    kontras apanya, git?

    @GoenRock
    tapi ga smua polisi seperti itu kok, bro

    @bacteria
    betul… betul…

    *nganggukngangguk*

    @anas
    lebih enak lagi kritik kentang yg pedes :mrgreen:

    @qzink666
    yah kok dijual?
    saya belom sempet mbonceng…

    @deethalsya
    saya juga keyen 8)

    @Ersis WA
    sungguh kehormatan pak ersis mampir ksini 😀

    @deKing
    😆 yg penting bisa lolos yak, bro

    @marsitol
    waduh 😯 mereka salah tapi malah nantangin yak
    kalo saya sih bakal nyatet nama, pangkat n ciri-ciri mereka
    abis itu kirim keluhan deh

    @tukangkopi
    ngapalinnya sambil ngopi, bro
    cocok deh 🙂

  14. Kalo ada Polisi yg sok2 gagah, mau meres kita… di pra peradilan aja Om… catet namanya.. bilangin bapak saya pra peradilan lho.. hal ini paling maknyuz di kasus serobot lampu merah krn tdk ada bukti kuat untuk menyatakan kita salah… jd bisa kena pra peradilan tu bapak polisi.. heheheheh

  15. “….Akhirnya polisi bersedia melepas RI pergi setelah yakin rekaman dan foto barbuk sudah dilenyapkan.”

    ketahuan, polisinya cari duit 😀

  16. @danalingga
    karena emang ga salah jadi masih bisa berdebat
    kalo emang salah sih mending pasrah aja 😀

    @Sayap KU

    ternyata udah punya istri ya mas?

    ehem… iya… itu… mmm…….. 😳

  17. Iyah, saya ( bukan saya deng, temen yang mobilnya saya tebengin ) waktu es-em-a pernah ditilang gara-gara mobilnya gak pake plat asli, walaupun udah pasang muka melas plus masih pake seragam sekulah tetep aja duit temen saya yang tinggal 20rb diembat…
    dasar… dasir…

  18. Waduh, Ha Pe saya ndak ada kamera 3,5MP dan 3G je mas 😀
    Tapi salut deh mas, kyang sering muncul di masyarakat kalau “kita ndak akan menag berdebat dengan polisi lalu lintas”. Ternyata pednapat itu salah ya.

  19. hape kameranya dah ngga pungsi, buat ngerekam dah error, bisanya buat nelpon dan sms dowang, sama nonton .3GP 😛

    ntah kenapa kita harus merasa pintar dan mempertahankan argumen di depan para oknumkeparat aparat, tetapi tetap saja kita yang di anggap salah 🙂

    *belum pernah menang debat lawan oknum aparat 😦

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s